ismi afifah
ALLAH IS WATCHING YOU ! ;')

Afiefah Alias
salam ukhwah fillah ♥ ismi Afiefah Alias . firsly ,jom selawat sama-sama ;) allahumma solli ala saiyyidina muhammad wa ala alihi wasohbihi wabarik wasallim . ok . done ! but, please continue selawat every day for Rasulullah ok ? ;)
- ISMI ♥

Assalamualaikum,Leave me a nice speak at my cbox ^^

♥ J A Z A K U M U L L A H U K H A I R A N ♥

D A K W A H T A R B I A H

Kalau kita berdakwah dan berukhuwah kerana ALLAH , ikatan itu akan sentiasa memegang kita supaya sentiasa ingat kepada ALLAH , tak lalai dengan hubungan dunia . . sentiasa ada pengisian tentang kehidupan utk dunia & akhirat , sampai 1 tahap kita akan merasai kemanisan dakwah dan ukhuwah ♥

Template by Elle @ satellit-e.bs.com
Banners: reviviscent
Others: (1 | 2)


“Fa'iza'azamta fatawakkal'alallah”
2011-05-01 2011-10-09 2011-10-30 2011-11-27 2012-01-29 2012-02-05 2012-02-12 2012-02-26 2012-04-15 2012-07-01 2012-10-21 2013-03-03 2013-04-14 2013-09-01 2013-10-27 2013-12-01

MEMILIH TEMAN
Wednesday, 8 February 2012 || 23:29




ASSALAMUALAIKUM ;) 
 Tajuk yang ingin dikongsikan pada hari ini ialah memilih teman. Teman,,dalam erti kata lain, sahabat . . rakan..kawan . . ingin mengingati agar kita berhati-hati dalam bergaul. Tanpa kita sedar, setiap dosa yang kita lakukan ternyata bersumberkan daripada pergaulan kita sehari-harian bersama orang lain..


Kelompok2 yang kita mesti gauli hanya ada dua. Pertama, orang yang membantu kita untuk berbuat kebaikan dan ketakwaan. Kedua, orang yang membantu kita dalam urusan dunia. Jika Allah menjadikan kedua sifat tersebut, iaitu membantu dalam urusan dunia dan akhirat, terhimpun pada seorang rakan, maka kamu harus bergaul dengannya . . dan harus menjauhi teman yang tidak dapat memberikan kedua bantuan tersebut . . Ingat ! Semua teman akan membahayakan agama kita . . hanya mereka yang menolong kita dalam hal kebaikan yang akan menyelamatkan kita di dunia dan akhirat . .

HAaaa ! J yang perlu diingat sangat2 kan, keselamatan itu terletak kepada sikap menjauhi dan menghindari dari isu dan hal orang lain . . sikap ini menerbitkan pahala yang sangat besar kepada kita melebihi daripada apa yang kita khuatirkan . . Ingat,ibadah ada sepuluh bahagian . . satu bahagian terletak pada diam, sedangkan sembilan bahagian lainnya ialah menjauhi dan menghindari orang lain . . ( lebih kurang macam jangan nak sebokk sangat hal orang lain , nak bercerita sana sini . . ) *tapi kalau perkara tu memang patut diperbetulkan , teruskan ;) ISLAM ITU MUDAH 


Rintihan sepi seorang ibu
Sunday, 5 February 2012 || 01:07

Bismillahirrahmanirrahim..


            “Tatkala saat-saat gentingku ingin melahirkan seorang khalifah di dunia ini, saat itu jualah aku menghitung amalanku sendiri..Entah inikah pengorbananku yang terakhir demi untuk mempertahankan zuriat suciku tercinta..

            Aku rela bertarung nyawa untuk kebahagiaan anakku..aku sanggup berputih mata menahan tusukan-tusukan tajam ke badanku, asalkan anak yang dikandung selamat dilahirkan..aku bias membiarkan darah dari badanku tumpah ke bumi, agar anakku menjenguk dunia fana ini..

            Ya Allah..sakit apakah yang kurasakan sekarang..? Aku tidak mapu lagi bergerak seperti biasa..denyut nadiku sekencang doakudusku agar dapatku gagahkan diri melahirkannya..pengalaman pertamaku ini satu penderitaan bagiku..ingin saja aku menendang jururawat-jururawat yang sedang sibuk mengelilingiku..

            Allah..Allah..Allah..itulah ungkapan yang keluar mengiringi anak kecilku..tangisannya yang pertama kedengaran di cuping telingaku amat mengharukan aku..sakit yang kurasakan serta merta hilang dengan tiba-tiba..kini aku terpaksa pula berdepan dengan kesakitan yang lebih dahsyat apabila aku ‘dijahit’ berkali-kali. Hanya Allah saja yang tahu apa yang aku rasakan saat itu !

            Betapa indahnya ciptaanMu, Ya Allah..betapa cantinya anugerahMu..Ya Allah..anak comel itu kini berada di pangkuanku..Aku bersyukur padaMu kerana mengurniakan aku seorang putera yang sempurna pada kejadiaanya..

            Saat itu aku menjagamu dengan penuh kasih sayang. Tidak akan aku izinkan sebarang serangga yang ingin menggigitmu..siang malam aku mengusapmu dengan kelembutan dan pengharapan..agar suatu hari nanti, dirimu akan menjadi insane yang berjaya..

            Tatkala kau demam, dengan segera aku membawamu ke hospital..bimbang penyakit yang tidak diingini akan berlaku..kau hanya mampu menangis kesakitan, kelaparan, kedinginan dan berbagai-bagai lagi..malamnya, aku tidak akan melelapkan mataku selagi kau tidak dapat tidur dengan lena..

            Pertama kali melihat kau merangkak, aku begitu gembira..terjahan kakimu dan suaramu yang hanya boleh memanggil “ma..ma..” amat mendamaiakn..kau terlalu istimewa di hatiku..

            Di siang hari, setelah selesai tugas-tugasku menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak mungkin akan habis, tugasku mengasuhmu berlanjutan hingga ke petang..

            Di malam harinya setelah lena kau dibuai mimpi, aku terus menyambung tugasanku..penat lelahku menjagamu tak sedikitpu kurasakan lantaran kau adalah amanah yang berharga bagiku..Kemudian, aku bertafakur sejenak di sudut maghfirahMu..memohon keampunan agar diberi kekuatan menjadi seorang ibu yang baik dan bercita-cita tinggi..

            Wahai anakku..

            Andai kau tahu betapa hebatnya ujian Allah kepada ibumu yang dhaif ini, pasti kau tidak akan menangis lagi..andai jua kau tahu betapa susahnaya ingin mebesarkanmu, nescaya kau akan memelukku saat dan ketika ini juga..

            Wahai anakku..

            Hidup ini hanya sementara..penuhilah dadamu dengan amal dan iman agar kau mampu menangkis segala sengketa dan tribulasi hidup..kau terlalu mentah untuk mengenal warna hitam putih kehidupan..kau hanya pandai menangis dan ketawa..tanpa kau sedar, ada insane di sekelilingmu kebuluran dan tidak dapat makan sepertimu..

            Nun jauh di sana,,tembakan , ledakan, dentuman..suara-suara tangisan anak-anak kecil kedengaran..ibu-ibu menggendong bayi-nayi yang masih kecil, lari bertempuaran menyelamatkan diri..mereka diburu, ditembak, dirogol dan dibunuh kejam oleh manusia Yahudi keparat yang bertopengkan syaitan durjana ! Tiada kedengaran senyum tawa dan nada gembira..yang kelihatan cumalah bangunan-bangunan yang hancur berkecai, serpihan-serpihan batu-bata yang berlonggok di sana-sini..

            Wahai anakku..

            Ibumu hanyalah ,anusia yang dhaif dan tak berharta..walau bagaimanapun, sejak dulu aku menggenggam peradaban dan janji dalam mengajarmu erti sebuah kehidupan..

            Walau sejauh manapun perjalananmu nanti, hargailah sebuah pengalaman hidup..aku hanya insane biasa yang tak punya apa-apa yang boleh dibanggakan..Cuma, naluri keibuanku masih boleh bias berkata-kata tentang kebaikan..

            Jambangan bunga yang mekar itu umpama sebuah kehidupan..ianya akan layu satu persatu ditiup angin kencang..rantingnya jua akan rebah ke bumi menongkah arus kemodenan yang menggila..serpihan kelopak yang menguntum indah itu bakal menjadi warna yang kekuningan, pudar ditelan hitam putih mazmumah..

            Namun, aku tetap percaya, dirimu terlalu berharga..aku adalah pendidikmu yang pertama dan terakhir..aku yakin, kau adalah sehebat didikanku..aku mahu dirimu segagah pujangga-pujangga alam yang rancak membicarakan erti kedamaian..aku juga ingin kau semantap saterawan negara yang tidak henti-henti membariskan soal hati dan jauhari..aku impikan agar kau akan mengikut jejak-jejak langkah para sahabat baginda RAasulullah s.a.w mentarbiah diri..

            Pasakkan dalam hati akan ikrarmu itu..jadikan al-Quran dan as-Sunnah sebagai pegangan..kau adalah manusia yang hebat wahai anakku..kau adalah sumber inspirasiku..! “